TNI AL

Komandan Lanal Bandung Hadiri Kegiatan Rapat Paripurna DPRD Provinsi Jawa Barat Dalam Rangka Mendengarkan Pidato Kenegaraan Presiden Republik Indonesia Dalam Rangkaian HUT Ke-78 Kemerdekaan Republik Indonesia

BANDUNG,KLIK7TV.CO.ID – Komndan Lanal Bandung Kolonel Laut (KH/W) Dr. Renny Setiowati, S.T., M.Sc., M.Tr.Hanla., menghadiri Rapat Paripurna DPRD Provinsi Jawa Barat dalam rangka Mendengarkan Pidato Kenegaraan Presiden RI dalam rangka rangkaian Hari Ulang Tahun ke-78 Kemerdekaan RI Tahun 2023, yang diikuti oleh seluruh anggota DPRD Provinsi Jawa Barat dan seluruh Pimpinan Partai, Tokoh Agama maupun Tokoh Masyarakat Jabar, bertempat di Ruang Sidang DPRD Provensi Jawa Barat, Jalan Diponegoro No. 27 Kota Bandung, Rabu (16/08/2023).

Kegiatan diawali dengan pembukaan, menyanyikan lagu Kebangsaan Indonesia Raya, laporan Ketua Penyelenggara, mendengarkan Pidato Presiden Republik Indonesia, Do’a serta Penutup.

Dalam Pidatonya Presiden Republik Indonesia Ir. H. Joko Widodo mengatakan bahwa Indonesia saat ini punya peluang besar untuk meraih Indonesia Emas 2045, meraih posisi jadi 5 besar kekuatan ekonomi dunia. Kita punya kesempatan dan tidak hanya peluangnya saja, tapi strategi meraihnya sudah ada, sudah dirumuskan. Tinggal apakah kita mau memfokuskan energi kita untuk bergerak maju atau justru membuang energi kita untuk hal-hal yang tidak produktif, yang memecah belah bahkan yang membuat kita melangkah mundur.

Bonus demografi akan mencapai puncak di Tahun 2030-an adalah peluang besar kita untuk meraih Indonesia Emas 2045. 68% adalah penduduk usia produktif. Disinilah kunci peningkatan produktivitas nasional kita. Selanjutnya, peluang besar yang kedua adalah internasional trust yang dimiliki Indonesia saat ini, yang dibangun bukan sekedar melalui gimik dan retorika semata. Melainkan melalui sebuah peran dan bukti nyata keberanian Indonesia dalam bersikap. Momentum Presidensi Indonesia di G20, Keketuaan Indonesia di ASEAN, konsistensi Indonesia dalam menjunjung HAM, kemanusiaan dan kesetaraan, serta kesuksesan Indonesia menghadapi krisis dunia 3 tahun terakhir ini telah mendongkrak dan menempatkan Indonesia kembali dalam peta percaturan dunia. Dan di tengah kondisi dunia yang bergolak akibat perbedaan, Indonesia dengan Pancasila-nya, dengan harmoni keberagamannya, dengan prinsip demokrasinya mampu menghadirkan ruang dialog, mampu menjadi titik temu dan menjembatani perbedaan-perbedaan yang ada.

Lembaga think tank Australia Lowy Institute menyebut Indonesia sebagai middle power in Asia dengan diplomatic influence yang terus meningkat tajam dan Indonesia termasuk 1 dari 6 negara Asia yang mengalami kenaikan comprehensive power. Dengan international trust yang tinggi, kredibilitas kita akan lebih diakui, kedaulatan kita akan lebih dihormati. Suara Indonesia akan lebih didengar, sehingga memudahkan kita dalam setiap bernegosiasi. Peluang tersebut harus mampu kita manfaatkan. Rugi besar kita jika melewatkan kesempatan ini, karena tidak semua negara memilikinya dan belum tentu kita akan kembali memilikinya. Sehingga strategi pertama untuk memanfaatkan kesempatan ini adalah mempersiapkan Sumber Daya Manusia Indonesia. Kita telah berhasil menurunkan angka stunting menjadi 21,6% di 2022, menaikkan Indeks Pembangunan Manusia menjadi 72,9 di 2022, menaikkan Indeks Pemberdayaan Gender menjadi 76,5 di tahun 2022. Menyiapkan anggaran perlindungan sosial total sebesar, kalau dijumlah dari tahun 2015-2023, sebesar Rp 3.212 triliun. Termasuk di dalamnya Kartu Indonesia Sehat, Kartu Indonesia Pintar, KIP Kuliah, PKH, Kartu Sembako serta perlindungan kepada lansia, penyandang disabilitas dan kelompok-kelompok rentan lainnya, serta re-skilling dan up-skilling tenaga kerja melalui Balai Latihan Kerja dan Program Kartu Pra-Kerja.

Semoga Allah SWT, Tuhan Yang Maha Esa senantiasa mempermudah upaya kita dalam meraih Indonesia Maju yang kita cita-citakan. Marilah kita bersatu padu terus melaju untuk Indonesia Maju. Dirgahayu Republik Indonesia ! Dirgahayu Negeri Pancasila ! Merdeka ! Merdeka ! Merdeka !

(Pen Lanal Bandung)

Related Posts